Posted in action, au, comedy, exo, fanfiction, Uncategorized

New Life #4

PicsArt_05-08-09.03.20

New Life

Evina93 @2018

Chapter / PG 16

Au, drama, friendship, action, comedy.

Do Kyungsoo (Exo), Oc.

Chapter 4

Dewi fortuna memang tak berpihak padanya hari ini, dengan wajah datarnya dan gerutuan dalam hati ia berjalan melewati beberapa siswa, tak jarang banyak siswa yang memandangnya. Kyungsoo tak peduli dengan isi kepala mereka yang melihatnya. Ia sudah penat dan tujuan utamanya saat ini adalah ruang kosong yang luas. Karena ini hari pertamanya jadi ia masih mencari dimana keinginannya itu akan terkabul.

Setelah melewati lorong dan beberapa anak tangga, akhirnya ia menemukan sebuah pintu besi. Suara decitan besi tua yang berkarat terdengar di telinganya ketika tangan itu mendorongnya . ia mengangkat tangannya menutupi penglihatan ketika cahaya yang sangat terang terlihat olehnya.

“Waw, apa yang membawamu kemari?” tiba-tiba indra pendengarnya merasakan suara yang sangat asing di telinganya.

Setelah membiasakan dengan cahaya ia menurunkan lengannya dan berbalik pada asal suara, seketika helaan nafas keluar dari bibirnya. Sedangkan seseorang yang bertanya tadi hanya menampilkan senyum tanpa matanya itu. Bahkan matanya terlihat hanya segaris. Bertolak belakang dengan pria lain disampingnya yang sedang menyeruput minuman dan memandangnya dengan bola mata melebar.

“Yak! Oh Sehun lain kali kau yang beli makananmu sendiri!” teriak seorang pria yang tiba-tiba saja datang dari arah tempatnya tadi.

“Wah, wah. Lihat siapa yang datang. Bintang kita hari ini berkunjung” ujar pria bertelinga lebar itu dengan heboh.

“Ck, aku bukan bintang” Kyungsoo berdecak dan melihat dengan tatapan malas pada pria tinggi dengan telinga lebar itu yang enatah tak ia ketahui namanya.

“Ya ya, kau bukan bintang tapi kau membuat heboh seisi kelas di hari pertamamu anak baru” akhirnya Jongin membuka suara setelah ia menandaskan minumannya.

Seketika tatapan tajam Kyungsoo mengarah padanya.

Gelek

“Hun-ah, kenapa dia menatapku seperti itu?” tanya Jongin pelan setelah ia mencolek bahun teman di sampingnya.

“Mungkin karena kau hitam” jawab Sehun santai.

Tak

Satu jitakan berhasil Jongin layangkan pada teman sialnya ini.

“Kenapa kau memukulku?!” Teriak Sehun  tak terima.

“Kau mengataiku. Aku tidak hitam, aku ini Tan!” balas Jongin tak mau kalah.

“Ck, apa mereka selalu seperti itu?” Kyungsoo bertanya pada pria tinggi disebelahnya sambil menunjuk kedua orang yang sedang beradu mulut itu.

“Kau akan terbiasa dengan itu nanti, dan apa yang membawamu kemari tuan Do?” tanya pria tinggi itu yang ternyata Chanyeol.

“Aku hanya ingin mencari udar segar, maaf sudah mengganggu kalian, aku akan pergi” ujarnya dan berbalik.

“Kenapa tak bergabung saja dengan kami?” tawar ketiga peria itu serempak, Kyungsoo berbalik dan menaikan sebelah alisnya.

***

Disinilah Kyungsoo dan ketiga orang itu sekarang. Atap sekolah.

Akhirnya Kyungsoo memutuskan untuk bergabung, kakinya sudah lelah untuk berkeliling.

“Nah Kyungsoo, mari kita memperkenalkan diri kembali” Itu Chanyeol yang berujar, ia kelihatan sangat antusias.

“Namaku Park Chanyeol, kau bisa memanggilku Chanyeol” jangan lupakan senyum lima jarinya.

“Atau kau bisa memanggilnya Park Dobi” ini Sehun yang berkomentar tanpa wajah bersalah.

“Yak!” Akhirnya Suara bass Chanyeol menggema. Kyungsoo menutup telinganya.

“Abaikan saja mereka, Namaku Kim Jongin. Kau bisa memanggilku Jongin atau Kai terserah padamu” Akhirnya Jongin memperkenalkan diri.

“Atau kau bisa memanggilnya Hitam” Ujar Chanyeol dan Sehun serempak. Sepertinya mereka lupa akan pertengkaran mereka tadi.

“Yak! Sudah ku katakan aku ini tidak hitam!” ujarnya tak terima. Tapi tak ada yang peduli.

“Nah, giliranku. Namaku Oh Sehun. Kau bisa memanggilku si tampan Oh atau Sehun” ujaranya bangga penuh percaya diri.

“Tampan tapi cadel” ujar Jongin dan Chanyeol.

“Aish”

“Baiklah, mohon bantuannya Chanyeol, Jongin dan Sehun” ujar Kyungsoo dengan formal.

“Kyungsoo tak perlu seformal itu” ujar Sehun.

“Santai saja ok?” Chanyeol memberikan beberepa snacknya.

“Ngomong-ngomong Kyung, kenapa kau bisa berurusan dengan Baekhyun, guru Min dan Nari?” tanya Jongin.

“Soal itu, entahlah. Aku juga tak begitu ingat. Hanya saja sepertinya aku membuat kesalahan” Kyungsoo menggaruk tengkuknya kemudian membenarkan kembali letak kaca matanya.

“ Aku tau” ujar Chanyeol.

“Kau cenayang?” tanya Sehun.

“Bukan begitu, aish. Hanya saja. Aku juga berada di tempat kejadian” terang Chanyeol.

“Lalu ?” tanya Kyungsoo.

“Kau mengambil longboard milik Nari, mencopot wig guru Min, dan menumpahkan minuman pada seragam Baekhyun” Chanyeol menjelaskan dengan tenang.

“Apa? Jadi itu yang membuat mereka marah padaku?! Itu kan tak sengaja. Mana aku tau itu longboard miliknya, dan mana aku tau jika guru Min itu memakai Wig, dan untuk urusan Baek siapa lah itu. Aku tak sengaja!”.

“Itu bisa dipahami, tenanglah” Chanyeol menepuk bahu Kyungsoo.

“Tunggu! Kau bilang guru Min memakai Wig?! Jadi selama ini beliau botak?! Haha” Sehun tertawa terpingkal.

“Oh Sehun, pelankan suaramu, kau ingin mati huh?” gumam Jongin.

“Maaf hanya saja, aku tak sanggup membayangkannya” Sehun menyeka air matanya. Sepertinya ia sangat senang.

“Ck, dasar bocah ini. Lalu untuk Baekhyun. Kami sarankan, kau jangan lagi berurusan dengannya” ujar Chanyeol.

“Kenapa?” Kyungsoo menjadi penasaran.

“Entahlah, disekolah ini tak ada yang berani mendekatinya, walau ada hanya beberapa. Dan menurut kabar yang ku dengar, dia itu salah satu anggota mafia” ujar Jongin.

“Mustahil” gumam Kyungsoo.

“Jong, jangan menyebar hoax” kali ini Sehun berpendapat.

“Aku hanya mengeluarkan pendapat dari apa yang ku dengar” gerutu Jongin.

“Itu sama saja hoax Jong, jika kau belum tau fakta sebenarnya. Dan untuk Nari, kami sarankan kau untuk segera minta maaf” Chanyeol memberi pendapat dan diangguki kedua temannya.

“Memang kenapa?” Kyungsoo menampilkan wajah inoncennya.

“Pertama, itu loangboar kesayangannya yang ia beli dengan susah payah” Sehun mengacungkan 1 jarinya.

“Kedua, kau telah mengambil dan merusaknya” Jongin membentuk tanda peace dengan jarinya .

“Itu tak sengaja” sanggah Kyungsoo.

“Kami tau tapi Nari tidak mau tau” ujar Sehun.

“Dan yang terakhir, jika dia marah, maka dia seperti malaikat kematian, tamat riwayatmu” Chanyeol bergidik, Sehun dan Jongin mengangguk disertai postur memotong leher mereka dengan salah satu tangan.

“Aku juga memang berniat untuk meminta maaf jika sudah tenang” jelas Kyungsoo.

“Itu baru namanya pria sejati” Chanyeol menepuk bahu Kyungsoo kembali.

“Ngomong-ngomong Kyung, kami lihat sepertinya kau jago sekali bermain longboard, kau pro ya?” tanya Sehun antusias begitu pula Jongin. Matanya terlihat berbinar.

“Itu kali pertamaku bermain” Kyungsoo mengambil snack Chanyeol yang berada disampingnya.

“APA?!!”

***

Entah hanya perasaan Kyungsoo saja atau memang benar, sedari tadi ia merasa Baek siapalah tadi yang disebut Chanyeol memandang tajam ke arahnya. Pelajaran sedang berlangsung dan ia tidak bisa menengok kebelakang, ia tak ingin terkena kesialan lainnya hingga diusir dari kelas.

Entah guru Min memang masih dendam padanya atau tidak, beliau menempatkan Kyungsoo di depan Baekhyun dan di belakang Nari. Membuat Kyungsoo merasa kurang nyaman.

Sampai akhirnya pelajaran berakhir dan ia bisa bernafas lega. Setelah guru meninggalkan ruangan ia segera berbalik pada Baekhyun.

“Bukankah aku sudah minta maaf, kenapa kau terus mellihatku dengan tatapan membunuh?” tanya Kyungsoo. Seketika perhatian seluruh kelas berpusat pada mereka.

“Cih, kau peka juga rupanya. Tapi urusan kita belum berakhir” dan Baekhyun memecah ketegangan itu dengan meninggalkan kelas.

Kyungsoo hanya menghela nafas, sepertinya akan sulit untuk kedepannya, pikir Kyungsoo. Ia melirik Nari di depannya dan mengambil longboard yang berada disamping mejanya.

“Maaf, Nari-sii” ujar Kyungsoo.

Nari menoleh dengan pandangan sadis “Apa? Kau mau mencuri barang apalagi?” ujarnya beruntun.

“Bukan begitu, ini (Kyungsoo menyerahkan Longboard milik Nari) aku tak sengaja memakainya karena terjatuh” Nari segera menarik Longboard miliknya.

“Longboardku” pekiknya senang. Ia segera menarik longboard miliknya dan memeluknya.

“Dan maaf, rodanya menjadi aus setelah ku pakai” Kyungsoo bergumam pelan. Tapi Nari masih bisa mendengarnya. Seketika matanya yang tertutup menjadi terbuka lebar.

“APA?!” Teriaknya lantang. Dan teriakannya berhasil membuat seisi kelas memandang kembali Kyungsoo.

“Tenang saja, aku akan menggantinya” ujar Kyungsoo menenangkan.

“Kau. HARUS! Itu sudah kewajibanmu! Perbaiki ini, aku tidak mau tau” Nari kembali menyerahkan Longboard miliknya pada Kyungsoo. Setelah itu ia mengambil tasnya dan melangkah keluar, namun belum sempat mencampai pintu ia berbalik kembali “Kau! Secepatnya kembalikan itu!” tunjuk Nari pada Kyungsoo , setelah melihat Kyungsoo mengangguk ia akhirnya keluar kelas.

“Ini akan sulit” Kyungsoo menghela nafas. Hari ini membuatnya frustasi.

***

Baekhyun memasuki lorong yang sangat sempit, sepertinya itu jalan buntu. Ia masih mengenakan seragam sekolahnya.

“Yo, Baek kau sampai?” tanya seseorang. Baekhyun tak menjawab. Ia berjalan dan duduk di samping pria yang bertanya padanya tadi.

“Gawat!” seseorang berlari ke arah mereka dengan sempoyongan.

Baekhyun mengerenyit, “Ada apa?” tanya pria di samping Baekhyun.

“Daniel, Daniel dipukuli pria berjas hitam” ujar pria yang datang tadi.

“APA?!”

“Kita kesana” Baekhyun segera beranjak dari tempatnya.

Sepertinya kali ini Baekhyun dan kawannya salah memilih lawan. Daniel sudah babak belur, bahkan temannya yang lain sudah tak sanggup. Baekhyun harus membawa orang-orang itu menjauh dari temannya. Ia mengambil sebuh balok yang terjangkau dan memukul salah seorang pria berjas hitam itu hingga tumbang dan mengelurkan darah. Pria berjas lainnya melihat Baekhyun, namun Baekhyun dengan cepat berlari dari sana.

“BAEK!” Teriak teman-temannya.

***

Inilah yang membuat Kyungsoo kesal jika tinggal bersama dengan kakaknya. Joohyun selalu seenaknya menyuruh ini itu. Kali ini Kyungsoo terpaksa keluar malam, tidak terlalu malam juga karena ini masih pukul 09.00 Pm. Hanya untuk membelikan Joohyun pembalut. Kyungsoo bisa saja menolak, tapi uang bulanannya akan disita Joohyun. Ia masih butuh uang untuk memperbaiki longboard Nari. Jika tidak ingat hal itu ia sudah diam di kamar saat ini bermain game.

Dengan menahan malu yang luar biasa akhirnya ia berhasil membeli apa yang dipinta kakaknya. Langkahnya terhenti ketika ia melihat sekumpulan orang, awalnya ia akan mengabaikannya tpi setelah melihat dengan jelas siapa yang sedang dihajar oleh mereka. Dengan mantap kedua kakinya melangkah menuju kerumunan itu.

“YAK!” teriaknya. Beberpa pria tinggi dengan jas hitam berbalik melihat Kyungsoo.

“Mau apa kau boc . . “ BUAGH. Perkataan pria tadi terhenti karena Kyungsoo menghajarnya dadakan dan membabi buta.

“Ish, bocah pengganggu lainnya. Hajar dia!” dan berakhir dengan pria berbadan besar itu melawan Kyungsoo. Mengabaikan seseorang yang sudah babak belur dihajar oleh mereka tadi.

Buk, karena sudah tak tahan pria babak belur itu terbaring di tempat, bahkan matanya sudah akan tertutup namun samar-samar ia bisa melihat seseorang dengan setelan hodie dan trening serba hitam sedang bertarung, hingga matanya benar-benar terpejam.

TBC

 

Advertisements
Posted in action, comedy, exo, fanfiction

New Life #3

PicsArt_05-08-09.03.20

New Life

Evina93 @2018

Chapter / PG 16

Au, drama, friendship, action, comedy.

Do Kyungsoo (Exo), Oc.

Chapter 3

 

Pip Pip Pip Pip

Gadis itu menekan beberapa digit angka, tak lama kemudian pintu berhasil terbuka.

“Ingat angka tadi, jika kau tak ingin terkunci diluar” ujarnya setelah masuk kedalam apartemennya dan mengganti alas kaki dengan sandal rumahan.

“Kau pikir aku seperti dirimu huh?! Yak! Bantu aku! Memangnya aku ini pelayanmu” pemuda di belakangnya bersungut-sungut, ia membawa dua koper besar, satu di tangan kanan dan satu di tangan kiri jangan lupakan satu ransel besar yang masih setia menggantung di punggungnya.

“CK, merepotkan, kau kan bisa membawanya satu – satu” gadis itu kembali walau dengan gerutuan ia tetap mengambil salah satu dari tangan sang pria lebih muda.

“Jika bukan kakakku sudah ku hajar dia, aish!” umpat sang pria muda dengan kepalan tangan dan mengayunkannya, ia melampiaskannya pada udara hampa.

“Do Kyungsoo aku mendengarmu~” ujar wanita yang lebih tua darinya itu, pemuda itu Kyungsoo melebarkan kedua bola matanya. Pasalnya sang kakak sudah berada di ruang tengah ketika ia mengumpat. “Sial, ada yang membicarakannya saja baru telinganya peka” ia menghampiri sang kakak dengan menyeret kopernya.

“Dimana kamarku?” tanya Kyungsoo setelah ia berada di ruang tengah.

Joohyun menunjuk salah satu pintu tanpa bicara. Air lebih penting untuknya saat ini. Bahkan ia berhasil menegak habis isi air dari dalam satu botol besar tanpa sisa satu tetespun.

Kyungsoo melihat arah yang Joohyun maksud, ia segera mendekati pintu itu tanpa ada kecurigaan sama sekali.

Kyungsoo menggenggam pegangan pintu itu, tanpa melihat di belakangnya Joohyun memperhatikan dan berhitung tanpa suara, dan . .

Kriett

Bugh bagh bugh

“Aw aw” Bugh bugh “Aw aw ya aww” rintih sang pemuda dengan kedua tangan melindungi kepalanya, membuatnya terduduk di lantai. Beberapa kardus menimbun tubuhnya.

Joohyun tertawa di belakang sana tanpa ada niatan menolong sang adik.

“YAK!” Deep voice dangan nada tinggi terdengar di seluruh penjuru ruangan, Joohyun melebarkan matanya, ia segera berlari menuju kamarnya tepat di sebelah adiknya.

Blam.

Pintu itu tertutup dengan keras.

“Do Joohyun akan ku hajar kau!!!” Teriak Kyungsoo dengan tatapan membara.

“Maafkan aku Sooie, aku belum sempat membereskannya, jadi kau bereskan saja sendiri ya?” Ujar Joohyun dari dalam kamarnya.

“Yak!” Kyungsoo menggedor pintu kamarnya tanpa henti.

Oh sepertinya para tetangga tidak akan bisa hidup dengan tenang setelah ini.

****

Kyungsoo keluar kamarnya dengan tergesa, ia sedikit terlambat bangun di hari pertamanya. Salahkan Joohyun yang membuatnya bekerja ekstra memindahkan kardus-kardus itu semalaman.

“Kak, bus apa yang harus ku naiki untuk sampai ke sekolah?” tanyanya setelah menemukan Joohyun yang berada di counter dapur dengan sepotog roti ditangannya. Joohyun mengalihkan atensinya, ia mengerenyit “Sejak kapan kau memakai kacamata?”.

Tanpa berniat untuk menjawab ia lebih memilih merapihkan seragamnya “Jawab aku!”.

Joohyun memutar bola matanya “Bus No 8 , kau tak ingin aku antar?” tawar Joohyun.

“Terlalu lama menunggumu, aku berangkat!” setelah memakai sepatunya ia melesat keluar.

“Ya, kau tidak sarapan?!” namun sang adaik sudah jauh meninggalkannya. Joohyun mengedikan bahunya dan berjalan menuju laptopnya dan tumpukan buku di meja dengan segelas susu di tangannya dan sepotong roti di mulutnya.

****

Halte tujuan utamanya saat ini, entah seberapa cepat ia berlari sekarang. Ini hari pertama di sekolah barunya, ia tidak boleh terlambat. Jika di sekolahnya yang lama ia sudah tak peduli dengan waktu tapi untuk sekarang tak bisa. Ia sudah berjanji untuk berubah. Mungkin sekitar 100 meter dari tempatnya ini ia bisa melihat halte bus, “ itu dia!” pekiknya. Tanpa membuang waktu ia menambah kecepatan larinya, jalan yang menurun lebih mempermudahnya melesat. Namun naas, ketika sudah berada di kecepatan penuhnnya tak di sangka seorang kakek dan gerobaknnya keluar dari jalanan kecil di turunan itu.

“Ya ya kakek!” teriaknya, karena sudah sulit untuknnya berhenti di saat ini.

Sang kakek melebarkan matanya terkejut tanpa bisa bergerak, kurang dari 5 meter lagi seorang pemuda bisa menabraknya.

Berpikir dengan cepat, Kyungsoo memutuskan untuk menambah kecepatannya, ketika ia sudah dekat dengan gerobak sang kakek, ia melompat. Bagaikan adegan di film action, tubuhnya berputar di udara melewati gerobak. Sedangkan sang kakek dibuat terkejut dan mulutnya mengaga, ia seperti melihat film action secara langsung.

Disisi lain seorang pemuda tinggi berkacamata menyaksikan kejadian itu tanpa berkedip.

“Daebak!” ujarnya.

Sedangkan seorang gadis di belakang pemuda itu tak tau apa yang terjadi, ia melihat tali sepatunya terlepas, tidak ingin dirinya malu karena bisa saja ia terjatuh oleh tali sepatunya ia menunduk, meletakan Longboardnya dan mengikat tali sepatu, ketika ia akan mengikat sepatu satunya kakinya tak sengaja menendang Longboarnya. Membuat benda itu meluncur bebas,  “Astaga, Longboardku!”.

Sialnya Longboard itu mengarah pada Kyungsoo. Kyungsoo yang semula tersenyum karena apa yang dipikirkannya berhasil seketika terbelalak. Aspal yang harusnya ia pijak berganti menjadi sebuah Longboard.

Ia meluncur dengan Longboard itu, tanpa bisa mengendalikannya.

“Ya! Pencuri kembalikan Longboard milikku!” teriak gadis itu.

Kyungsoo belum bisa mengendalikan situasi, ia bahakan menyenggol seseorang yang baru saja keluar dari sebuah minimarket, membuat minuman yang dipegang pria itu tumpah mengenai bajunya. Tak sampai disitu, karena mencoba mencari keseimbangan tangan Kyungsoo bergerak bebas. Tanpa sengaja ia menarik sesuatu, ketika ia melihat apa yang ada di tangannya ia segera membuangnya. Itu seperti rambut.

Kyungsoo bedoa dalam hati agar ia bisa selamat, seketika ia terbayang adegan dimana ia sedang diajari skateboard oleh Jongdae.

Flashback

Kyungsoo sedang mencari keseimbangan di atas skateboard, namun ia selalu saja terjatuh. Jongdae yang melihatnya tertawa terbahak, Kyungsoo menyerah. Ia melemparkan pelindung tangannya dan helem yang dipakenya.

“Aku menyerah!” ujarnya.

“Haha, seharusnya kau yang mengendalikan benda itu bukan benda itu yang mengendalikanmu”.

End of flasback

Kyungsoo berusaha mencari keseimbangan tubuhnya, kaki tempat ia berpijak di papan itu ia geser sesuai dengan posisi nyamannya. Dan benar saja itu berhasil. Kyungsoo tersenyum senang. Ia menghentikan laju papan miliknya ketika sudah berada di halte.

“Sial!” umpatnya.

Bus yang seharusnya ia naiki sudah pergi meninggalkannya. Ia melihat Loangboard dibawahnya. Tanpa berpikir dua kali ia melajukan papan miliknya kejalanan. Tidak peduli dengan suara klakson dan makian, tujuan utamanya adalah bus di depan.

Ketika jarak semakin dekat ia melepaskan dasi di lehernya dan melemparkannya.

“Gotcha!” ujarnya ketika dasi miliknya tersangkut di slah satu besi belakang bus.

Ia menggenggam dasi itu dengan erat dan melaju dengan loangboardnya.

***

“Kim Jongin cepat bangun! Kau harus melihat seusuatu yang menarik di belakang sana” ujar pria berkulit putih pada teman di sampingnya.

“Aku mengantuk Sehun” pria dengan nama Jongin itu tak berniat membuka matanya, ia lebih memilih memejamkan mata dan membuat posisi duduknya senyaman mungkin.

Plak

“YAK!” teriak Jongin memegang kepalanya. Sehun memukulnya tadi.

“Lihat ke belakang dan kau tak akan menyesal” ujar sehun menunjuk jendela belakang. Posisi mereka saat ini sangat menguntungkan karena mereka duduk di bangku belakang.

Jongin melebarkan kedua matanya. “Apa dia gila?!” tanya Jongin ketika ia melihat seorang peria berkacamata menaiki longboard di belakang bus yang dinaikinya. Seoalah ia sedang berselancar di laut lepas.

“Sudahku bilang bukan ini menarik” senyum sehun.

***

Ketika bus di depannya berhenti di tempat tujuan ia segera menghentikan Longboardnya. Tanpa peduli dengan kegaduhan para penumpang bus yang turun dan naik, ia lebih memilih mengambil kembali dasinya menaruhnya di leher dan merapihkan seragamnya. Ia mengambil papandi bawahnya.

“Astaga, rodanya sampai aus. Baiklah akan ku ganti nanti sebagai ucapan maaf dan terima kasih” ia menenteng longboard di salah satu tangannya dan bertanya pada penjaga dimana ruang kepala sekolah.

Tak jauh di belakangnya sehun dan Jongin baru saja turun dari bus. “Kau lihat tadi bukan?” tanya Sehun. “Ya, aku melihat. Dan sepertinya ia siswa disini, jika aku tak salah melihat seragam miliknya” mereka masih berjalan dari gerbang menuju kelasnya.

“Benarkah? Jika benar ini akan menarik” ujar Sehun.

Dibelakang kedua pria berbeda warna kulit itu seorang wanita terus saja mengumpat “Awas saja jika aku bertemu denganmu pencuri! Yak! Tak taukah kau seberapa lama aku menabung untuk benda itu!!”.

Tak lama kemudian seorang pria dengan wajah imut memasuki pekarangan sekolah. “Hai Byun ada apa dengan seragammu?” tanya pria lain pada pria berwajah imut dengan nama Byun itu.

“Sial, menjauhlah dariku jika kau tak ingin terkena imbas, aku sedang kesal sekarang” umpat pria Byun itu, astaga wajah tak sesuai dengan umpatan yang keluar dari bibir tipisnya.

Penjaga akan menutup gerbang, hanya tinggal sedikit lagi dan “Pak tunggu!” seorang pria tinggi berkacamata berlari dengan terengah.

“Park Chanyeol, kau lagi kau lagi” ujar sang penjaga. Sedangkan pria tinggi bermarga Park itu hanya menampilkan senyum 5 jarinya.

“Kau terlambat bangun lagi?” tanya sang penjaga.

“Tidak, tadi aku melihat . .” ujarannya antusias namun harus di potong dengan panggilan . .

“PARK CHANYEOL CEPAT MASUK ATAU KU HUKUM KAU!” Guru Choi.

Chanyeol segera berlari “Nde!”.

****

“Nah Kyungsoo, semoga kau betah di sekolah ini, guru Kim akan mengantarkan dirimu” ujar kepala sekolah.

“Baiklah, terima kasih atas bantuannya” Kyungsoo menunduk hormat dan berpamitan, kemudian ia mengambil kembali Longboardnya dan mengikuti guru Kim.

11-C

Itulah yang tertulis di papan diatas pintu.

Guru kim melihat ke arah Kyungsoo. “Ini kelasmu, kau tunggu disini sebentar” Kyungsoo mengangguk, sedangkan guru Kim mengetuk pintu dan masuk kedalam.

Kyungsoo memainkan kakinya, tak lama suara guru Kim memanggil dirinya. Tanpa ragu ia membenarkan letak kacamatanya dan masuk kedalam.

“Halo semua, aku Do Kyungsooo slam kenal” ia kembali menegakkkan tubuhnya setelah membungkuk memberi salam.

Jongin terkejut di tempatnya, sehun di sampingnya tampak antusias sama halnnya dengan pria tinggi dibelakang sana.

“Daebak!” ujar keduanya.

“Yak! Pencuri!” itu suara slah satu siswi penguni kelas ini yang menunjuk Longboard ditangan Kyungsoo.

Pria bermarga Byun yang semula tertidur dibangkunnya membuka mata dan meneggakkan tubuhnya karena tidurnya terganggu.

“Kenapa ribut sekali sih, YAK KAU!” teriak Bakehyun menunjuk Kyungsoo begitu pula guru Min.

 

TBC

 

 

Posted in Apink, chorong, exo, fanfiction, suho

Tell Me What Is Love #5

PicsArt_07-12-12.54.32

TELL ME WHAT IS LOVE
EVINA93 @2017
Chapter / PG 15
School life, comedy, romance, drama
Cast : Kim Joon Myeon / Suho (Exo), Park Chorong (Apink), Rion
Other Cast : Kim Minseok / Xiumin (Exo), Zhang Yixing / Lay (Exo), Park Chanyeol (Exo), Bae Joohyun / Irene (Red Velvet).
Cerita milik saya, cast hanya ,ilik sang pencipta, orang tua serta agensi masing-masing. Don’t be plagiat. Tinggalkanlah jejak setelah membaca. Hargailah usaha para penulis.
Selamat membaca . .
Chapter 5
Perasaan bosan sedang menghampiri seorang Kim Joon Myeon, pasalnya jika waktu istirahat ia selalu berbuat kejahilan atau bermain-main bersama Yixing. Kali ini teman yang terkadang tidak ingin ia akui itu sedang ijin . Yixing sedang ada acara keluarga, itu yang ia tau.
Langkah kakinya membawa menuju kelas sang kakak, tanpa permisi ia masuk begitu saja. Berjalan menuju kakaknya berada tanpa memperdulikan tatapan semua penghuni kelas padanya.
“Hyung” panggilnya ketika berada di hadapan meja kakaknya.
Xiumin melihat sang pemanggil dan berdecak cukup keras. “Ada apa? “ ujarnya ketus.
“Aku bosan” Suho duduk di depan meja Xiumin dengan menghadap sang kakak.
“Lalu apa hubungannya denganku?” Xiumin mengerenyit. Tak cukupkah sang adik tercinta mengganggunya di rumah ketika sedang mengerjakan tugas. Heol, tugasnya masih menumpuk dan ia harus menyerahkannya siang nanti pada guru Choi. Seseorang tolong ingatkan Suho jika sang kakak sedang dalam masa pra ujian sehingga tugas dan kegiatannya sedang menumpuk.
“Temani aku melakukan sesuatu, Yixing sedang tak masuk hari ini, aku bosan~” ia menaruh kepalnya di meja.
“Ck, tugasku masih banyak Myeonnie” Minseok memberikan penekanan pada akhir katanya dan kembali menyelesaikan tugasnya.
“Kau benar-benar tak asik” Brak. Suho bangkit dan sedikit menggebrak meja, membuat Xiumin kaget dan tugas yang ia tulis tercoret dengan sempurna.
Mata Xiumin menatap tugasnya dengan nanar, sedangkan Suho terbelalak. ‘Mati aku’ gumamnya dalam hati.
“Kim Joon Myeon” panggil Xiumin dengan aura yang sangat mencekam.
“Hyeong itu itu . .” Suho sedikit tergagap.
“Keluar dari kelasku sekarang juga!” Xiumin menendang pantat Suho cukup keras hingga sang adik keluar. Pelajaran untuk kalian, jangan pernah membuat Xiumin marah jika kau tidak ingin merasakan tendangan mematikan dari sang captain team sepak bola sekolah.
Setelah sang adik keluar, Xiumin menutup pintu kelas hingga menimbulkan bunyi debuman keras, tanpa peduli pada sang adik yang sedang merintih kesakitan denagn mengelus bagian belakangnya.
“Aish, hyung. Kau sedang menstruasi ya? Galak sekai” teriaknya dari luar. Yang berda di dalam kelas dan sekitar menahan tawa mereka.
“YA! KIM JOON MYEON!!!!”
Setelah mendengar nada peringatan, Suho segera mengambil langkah seribu.
***
Langkah Suho kali ini membawanya menuju lapangan sekolah. Ia melihat Chanyeol dan anak lainnya sedang bermain basket. Ia menghentikan langkahnya dan menonton jalannya permainnan dari pinggir lapangan.
Chanyeol yang mengetahui kehadiran Suho segera menghampirinya. “Ah, Suho sunbae” sapanya. Suho hanya tersenyum sebagai balasan. “Terima kasih atas action figurenya” cengir Chanyeol.
“Tak masalah, apa kau menyukainya?” Tanya Suho.
“Tentu saja, itu incaranku dari dulu”
“Baguslah kalau begitu, apa kau diapa-apakan oleh Chorong?” selidik Suho.
“Itu sudah biasa Sunbae haha” jawabnya dengan sedikit garukan pada lehernya.
“Hyung” ujar Suho.
“Apa?” Tanya Chanyeol memastikan.
“Panggil aku hyung, mendegarmu memanggilku sunbae terasa sangat kaku” titah Suho.
“Ah, baiklah hy .. hyung” Chanyeol mencoba namun sedikit gugup.
“Ah, apakah kau ingin bermain dengan kami?” ajak Chanyeol.
“Tidak, terima kasih. Aku tidak suka panas panasan” tolak Suho.
“O oh baiklah” rasa canggung sedang dirasakan Chanyeol kali ini.
“Apa kau tau dimana Chorong?” setelah hening beberapa saat akhirnya Suho membuka suara.
“Ah, nonna. Jika tidak berada di ruang club. Pasti ia sedang bersama Irene nonna di kelas atau di kantin. Aku belum menemuinya di sekolah hari ini” ujar Chanyeol.
“Baiklah aku akan mencarinya, aku pergi dulu” baru berbalik Chanyeol dengan keberanian yang ada menahan lengan Suho.
“Ada apa?” tanya Suho. Kali ini fokusnya pada Chanyeol yang sedang memandangnya dengan penuh keseriusan.
“Sun . . Hyung, tolong jangan sakiti nonna, aku harap ia bahagia kali ini” pinta Chanyeol dengan menatap langsung pada kedua mata Suho dengan serius.
Walau Suho sedikit tak mengerti dengan apa yang dikatakan Chanyeol, ia akhirnya menganggukan kepalanya sebagai jawaban.
Senyuman merekah pada wajah Chanyeol “Walau pun nonna itu galak, kasar dan menyebalkan tapi ia wanita yang baik, jaga dia ya hyung” Chanyeol berujar dengan sedikit keras dan berjalan mundur kembali ke lapangan.
Suho hanya tersenyum melihat kelakuan Chanyeol. Satu kesimpulan yang ia dapat dari perilaku Chanyeol. Walau terlihat dari luar Chanyeol itu selalu berkelahi dengan kakaknya tapi sifat protrctive pada sang kakak tetaplah ada.
Dan untuk Chanyeol. Tamat riwayatmu jika Chorong mendengarkan teriakanmu tadi. Berteriak di tengah lapangan, sedikit menjelekkan kakakmu, pada kekasih sang kakak. Benar-benar luar biasa Yeol.
***
Chorong dan Irene baru saja kembali dari kantin ketika sang wali kelas memanggil Chorong dan menyuruhnya ke ruang guru.
“Chorong-ah” panggil sang guru. Chorong entah kenapa susah untuk bernafas sekarang ini. apa ia melakukan kesalahan lagi?
“Ibu tau kau ini atlit kebanggan sekolah kita, tapi kau juga harus ingan jika nilai akademikmu itu juga penting. Melihat dari nilai rata-ratamu sehari-hari ini bisa membuatmu tinggal kelas. Ibu harap kau memikirkan ini. Kau tak ingin tinggal kelas kan?” nasehat sang guru.
Chorong menggeleng kaku sebagai jawaban.
“Belajarlah dengan giat, sebentar lagi ulangan kenaikan tingkat akan dilaksanakan. Jika nilaimu masih saja begini ibu tidak bisa menjaminnya” ujar sang guru.
“Ba baik bu, akan saya usahakan, terima kasih. Saya permisi” pamit Chorong.
“Oh ya Chorong” Chorong kembali berbalik pada wali kelasnya.
“Cobalah kau minta diajari oleh Joon Myeon, bukankah kalian sedang dekat” usul wali kelas.
“Nde? Maskud ibu, Joon Myeon, Kim Joon Myeon?” Tanya Chorong memastikan.
“Memangnya ada Kim Joon Myeon lain yang sedang dekat denganmu?” Tanya sang guru.
Chorong menggeleng, “Tapi mana, mungkin dia bisa” lanjutnya tak yakin.
“Kenapa tak bisa? Dia kan juara umum seangkatanmu” ujar sang guru meyakinkan.
“APA?!” mata Chorong terbelalak dan rahangnya sedikit terbuka. ‘ini mustahil’ pikirnya,
***
Suho sudah mencari Chorong di ruang club waktu itu, tapi nihil. Di kantin tak terlihat batang hidungnya sekalipun. Akhirnya Suho memutuskan menuju kelas Chorong. Bel masuk istirahat sebentar lagi akan berbunyi. Masa iya Suho menghabiskan waktu istirahatnya tapi tidak menemukan Chorong.
Sampai dikelas Chorong ia segera melihat-lihat, tak ada Chorong hanya ada Irene yang sedang berbincang dengan seseorang.
“Kau temannya Chorong kan?” Tanya Suho. Irene mengangguk.
“Apa kau melihat Chorong?” Tanya Suho.
“Ah, dia sedang, ah itu dia” Irene menunjuk seseorang di belakang Suho. Suho berbalik dan melihat Chorong yang sedang mendekati mereka dengan gumamannya.
Ketika Sudah berada di hadpan Irene dan Suho Chorong menghentikan langkahnya. “Belum masuk kan?” Tanya Chorong.
“Belum” Jawab Irene.
Lalu Chorong melihat ke sisi lainnya. “Tuh kan, mana mungkin” ujarnya melihat Suho dari atas sampai bawah.
“Apanya yang tak mungkin?” Tanya Suho yang kebingungan dengan sikap Chorong.
“Irene, jawab dengan Jujur. Apa benar dia juara umum angkatan kita?” Tanya Chorong menunjuk Suho.
“Yak!” teriak Suho yang di tunjuk-tunjuk.
“Benar, memangnya kenapa? Astaga, jangan bilang kau tak tau” ujar Irene. Chorong mengangguk.
“Tapi dia kan . .”
“Memangnya kenapa? Apa salahnya aku juara umum, kau pikir aku hanya orang yang seenaknya dan bodoh huh?” Tanya Suho.
“Tepat, itu kau tau” Chorong menepuk tanganya sekali, seperti memberi selamat pada Suho yang bisa menebaknya.
“YA!!”
“Oppa!” panggil seseorang.
Suho melebarkan tatapannya, tanpa pikir panjang ia menarik Chorong ke pelukannya. Dan Action!
“Chagia, aku merindukanmu” Suho menggoyang-goyang tubuh Chorong di pelukannya.
Rion, selaku pemanggil dan yang melihat terbakar api cemburu.
“Lepaskan” gumam Chorong dan berusaha melepaskan pelukan Suho.
“Diamlah, dan berperilakulah seperti kita ini adalah pasangan kasmaran. Dan aku akan mengabulkan satu permintaanmu” bisik suho.
“Benarkah?” bisik Chorong.
“Iya, cerewet”
“Ah, Chagia aku juga merindukanmu” Binggo. Rion semakin dibakar api cemburu. Sedangkan Irene dibuat terheran dengan kelakuan kedua insan yang sedang berpelukan ini. Bukankah beberapa menit lalu mereka sedang beradu mulut?
“Oppa kau tega sekali!” Rion menghentakkan kakinya dan pergi dari sana.
Setelah keadaan aman. Mereka segera melepaskan pelukannya dan berjauhan dengan jarak 1 meter. Menepuk-nepuk tubuh mereka seakan tertempel kotoran.
Irene hanya menggeleng melihat kelakuan keduanya.
“Kau harus mengabulkan permintaanku” ujar Chorong.
“Baiklah-baiklah, asal bukan mengakhiri kesepakatan kita itu tak apa. Jadi apa permintaanmu?” Tanya Suho.
“Ajari aku pelajaran” pinta Chorong.
“Ooh, APA????”
“Selamat Joon Myeon – sii, mengajari Chorong itu lebih sulit dari pada mengajari penguin bermain bola” Irene menepuk sedikit bahu Suho dan masuk kedalam kelas.
“YA”
“Kenapa aku?” Tanya Suho.
“Tak ada penolakan, sampai jumpa sepulang sekolah” Chorong menarik kedua pipi Suho. “Aigo, keyowo” pak pak. Chorong mencubit pipi Suho dan menepuknya dengan sedikit berlebihan.
“KENDALIKAN KEKUATANMU PARK!, AH, appo”
TO BE CONTINUE . .

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Posted in Apink, chorong, exo, fanfiction, suho

Tell Me What Is Love #3

Tell Me What Is Love

Evina93 @2017
Chapter / PG 15
School life, comedy, romance.
Cast : Kim Joon Myeon / Suho (Exo), Park Chorong (Apink), Rion
Other Cast : Kim Minseok / xiumin (Exo), Zhang Yixing / Lay (Exo), Park Chanyeol (Exo), Bae Joohyun /  Irene (Red velvet)
Alur cerita milik saya, cast milik sang pencipta, orang tua serta agensi masing-masing. Dimohon untuk tidak mengcopy. Diwajibkan meninggalkan jejak setelah membaca ^^
Chapter 3

“Sebenarnya apa hubungan kalian?”

Karena sudah tidak memungkinkan masuk pada jam pelajaran pertama Chorong memasuki kelasnya pada jam pelajaran berikutnya. Ia yang semula berniat kabur mengurungkan niatnya karena kejadian tadi yang hingga saat ini membuatnya kesal seperti ingin mendorong pria bernama Kim Suho itu dari gedung pencakar langit. Masih ingat dengan jelas di pikirannya bibir pria itu menempel pada pipinya, uh Chorong sepertinya harus membasuh mukanya dengan sabun dan wewangian lainnya agar ia tidak terkena infeksi.

“Kau tak jadi membolos?” Irene memandang Chorong penuh tanya. “Niatnya sih begitu, sayangnya niatku terhalang oleh seseorang paling menyebalkan” jika Irene melihat dengan jelas pada mata Chorong disana terdapat tatapan tajam yang ditujukan pada siapapun yang mengganggunya.

“Baguslah kau tak membolos, jam pelajaran berikutnya kan ulangan bahasa uh kau akan kena hukuman oleh guru Choi jika tak hadir dengan alasan selain sakit” Irene membuat tanda seolah-olah hidup Chorong akan tamat.

“Apa?!! Kenapa kau tak memberitahuku! Aish aku belum belajar!” Chorong segera mengambil buku dalam tasnya dan membuka halaman demi halaman.

“Bab berapa yang akan diujikan?” tanyanya.

“Percuma kau belajar, kau akan tetap mendapat nilai buruk” pendapat Irene.

“Ya!”

***

“Astaga rasanya kepalaku ingin pecah!” Gerutu seseorang dengan menenggelamkan kepalanya pada tangan.

“Suruh siapa di dalam kelas kerjamu hanya tidur” ujar Irene.

“Setidaknya kau memberi tahuku lebih dulu” cicit Chorong. “Hey nona Park, aku sudah memberi tahumu kemarin malam, kau saja yang tak membaca chat ku. Untuk apa punya handphone, apa untuk menimpuk orang?” tanya Irene.

“Mulut mu itu Bae, aish, aku bingung kenapa mempunyai teman sepertimu yang bermulut tajam” Chorong menyipitkan matanya memandang irene dan menggerutu.

“Sudahlah simpan omong kosongmu itu. Ayo ke kantin. Aku lapar” ajak Irene. “Kau yang traktir” seringai Chorong.

“Baiklah-baiklah untuk menebus kesalahanku” mereka tertawa bersama dan keluar kelas.

***

“Kau ingin pesan apa?” tanya Irene setelah mereka tiba dikantin. “Aku ingin Kimbbap, cacing-cacing pada perutku sudah mulai berorcestra” Chorong memegangi perutnya dengan tatapan memelas.

“Hahaha baikalah, carilah bangku kosong” Chorong mengangguk dan berjalan pada salah satu bangku kosong di deretan paling belakang kantin.

“Kau menunggu lama? Maaf penuh sekali” Irene datang dengan 2 makanan di tangannya.

“Tak apa” Chorong mengambil kimbbapnya dengan tersenyum-senyum. “Mari makan” ujarnya riang. Baru saja ia akan mengambil sepotong kimbbapnya ‘Byur’seseorang menumpahkan jus pada kimbbapnya.

“Ya!” teriaknya kemudian melihat sang pelaku.

“Uh maaf sunbae, tanganku tergelincir. Akan ku ganti makananmu. Itu tak seberapa bagiku” ujar sang pelaku. Chorong hafal ia siapa, oh rasanya Chorong sudah naik pitam. Jika orang tersebut dengan tulus meminta maaf tak masalah untuknya. Tapi ia melihat seringai dan ejekan pada kalimat yang orang tersebut ucapkan. Irene memandangi mereka dengan was-was.

jika Chorong lepas kendali ini akan bahaya pikirnya. Semua yang ada di kantin melihat ke arah mereka. Seperti tontonan geratis.

Suho, Xiumin dan Lay yang baru tiba di kantin heran dengan apa yang terjadi hingga akhirnya Suho maju membelah kerumunan dan tertawa setelah melihat apa yang terjadi didepannya. Nah Park Chorong apa yang akan kau lakukan? Pikirnya.

“Myeon, apa tak apa membiarkan mereka?” tanya Xiumin. “Tenanglah hyung dan lihat apa yang akan terjadi” ujar Suho dengan memasukan kedua tangannya pada saku. “Aku bertaruh ini akan menjadi tontonan menarik” Lay menempelkan tangannya pada pundak Suho.

“Tak perlu” ujar Chorong menahan emosi jika kau melihat kebawah, tangannya sudah terkepal sempura.

“Kenapa, tak perlu sungkan sunbae. Bukankah kau mendekati Suho oppa juga karena hartanya” jika ini di komik, 4 siku sudah berada di sudut dahi Chorong kali ini.

‘Akh, aku tak bisa menahannya lagi!’ pikir Chorong.

‘Ini bahaya’ pikir Irene. Dia bersiap menahan Chorong namun terlambat. Tangan Chorong sudah lebih dulu mengambil Kimbbap dengan kuah jus tadi dan melemparkannya tepat pada wajah Rion.

“Ups, maaf tanganku tergelincir” ujar Chorong dengan memijit pergelangan tangannya. Seisi kantin dibuat melongo oleh tindakan Chorong. ‘Ku pikir akan lebih buruk’ irene.

Rion masih terkejut di tempatnya. Semua menertawakannya. “Bae, ayo pergi, nafsu makanku hilang” Chorong sudah beranjak dari tempatnya.

“Ya tunggu!” Irene mengejarnya setelah mengambil cup ramennya. Baru beberapa langkah Irene kembali lagi dan menyerahkan beberapa lembar tisu pada Rion.

“Make up mu luntur” Ujar Irene dengan wajah datar, tanpa menghiraukan tatapan Rion ia kembali mengejar Chorong.

“Dia luar biasa” heboh Lay.

“Ku pikir dia akan tunduk pada Rion ternyata sebaliknya haha” Xiumin menepuk nepuk pundak Lay.

“Eum, aku pergi dulu” Suho beranjak beberapa langkah dari tempatnya.

“Kau mau kemana?” tanya Xiumin.

“Paling menemui kekasih hebatnya itu” goda Lay.

“Diam kau Zhang Yixing”

Xiumin dan Lay tertawa terpingkal oleh kelakuan Suho.

***

Chorong dan Irene kembali kekelas. Aura suram menghampiri Chorong. Ia lapar tapi malas jika berlama-lama dikantin.

“Kenapa kau pergi?” tanya Irene yang sekarang sudah duduk dihadapannya dengan 1 cup ramen yang mengepul.

“Heol, kau sempat membawa itu?!” Chorong menunjuk ramen Irene.

“Memangnya kenapa? Aku lapar dan aku harus membawanya dari pada aku kelaparan” Irene sudah menyumpit ramennya dan meniup-niupnya.

Glek

Chorong menelan ludahnya.

“Berikan padaku” Chorong berniat mengambil makanan Irene namun sayang Irene lebih cepat. “Ets, beli sendiri sana!. Jatah traktiranmu hanya 1 kali” kemudian Irene melahap ramennya.

“Ya!”

“Park Chorong” panggil seseorang.

“Apa lagi!” bentaknya.

“Ah maaf, ada seseorang yang mencarimu diluar” ujar orang tersebut.

“Baikalah, terima kasih. Maaf membentakmu tadi. Aku sedang kesal” ungkapnya.

“Tak apa, aku tahu” jawab orang tersebut.

Chorong beranjak dari kursinya dan keluar kelas, sampai di pintu ia berdecak.

“Ada perlu apalagi?” tanya Chorong.

Suho, orang yang dimaksud memberikan sekantung pelastik pada Chorong.

“Apa ini?” Chorong mengerenyit.

“Bayaran untuk kau tidak membolos dan membuat sesuatu yang tak membosankan dikantin tadi” ujarnya.

“Ck, tak perlu. Dan semua ini karena kau!. Menjauhlah dariku, aku selalu sial jika bersamamu” Chorong berniat mengusir Suho.

“Ambil saja” Suho menyerahkannya ke tangan Chorong.

“Aku tak la (kriuk) par” Chorong menunduk dan merutuki perutnya yang berbunyi pada saat yang tak tepat.

“Haha perutmu tak bisa berbohong, sudahlah terima saja. Makan yang banyak ya anak baik” Suho mengelus puncak kepala Chorong dan pergi sebelum Chorong akan memukulnya.

“Ya!”

“Pastikan tak tersisa ok” Suho mengedipkan matanya. Chorong merasa ingin muntah.

“Aigo, romantisnya” gumam seseorang. Chorong membalikkan badannya. Sang adik tiangnya sudah ada disana dengan sekantung makanan juga.

“Diam kau!, apa yang kau bawa?” tanyanya melihat pada pelastik bawaan Chanyeol.

“Ini” Chanyeol mengangkat pelastiknya ke atas. “Tadinya akan kuberikan padamu agar kau tak kelaparan, tapi aku lupa jika sudah ada yang memperhatikanmu sekarang” sambungnya.

“Berikan padaku” Chorong memintanya.

Chanyeol menggeleng. Chorong mengerenyit. “Bukannya itu untukku” tanya Chorong. “Tadinya” “Lalu” Chorong semakin bingung. “Kau kan sudah punya” Chanyeol menunjuk pada tangan Chorong yang menggenggam pelastik.

“Tapi kau memberikan itu untukku jadi berikan” pinta Chorong. “Serakah sekali” ujar Chanyeol. “kalau begitu, kita bertukar” putus Chorong. “Tidak, aku makan ini dan kau itu, itu kan diberikan dengan penuh ‘cinta’ ” Chanyeol menyeringai.

“Ya!”

“Bye, nonna jangan lupa habiskan. Ingat pesan Suho Sunbae ok” Chanyeol tertawa dan berlari.

“Awas saja kau” Chorong menunjuk adiknya yang sudah jauh itu dengan kepalan tangan.

Ia berjalan masuk kelas dengan melihat isi kantung yang diberikan Suho. Ada ttopoki dan kimbbap didalamnya. “Tidak buruk” Chorong segera menghampiri Irene yang sudah menandaskan ramennya.

“Siapa?” tanya Irene.

“Praia menyebalkan dan pria tiang” jawab Chorong dengan mengeluarkan ttopoki juga kimbbap dari dalam kantung.

“Waw, sepertinya enak” Irene akan mengambil ttoppoki namun tangannya di pukul oleh Chorong.

“Ini jatahku” ujarnya.

“Pelit sekali” gerutu Irene. Ia melihat ada secarik kertas dalam kantung dan mengambilnya.

“Makanlah yang banyak, tertanda pacarmu yang tampan Suho” Irene membacakan isi dalam kertas itu.

“Uhuk” Chorong tersedak ttoppokinya.

***

semakin hari Suho semakin menempel pada Chorong, kenapa? Karena jika ia bersama Chorong maka Rion tak berani mendekat. Rion masih shock soal kejadian dikantin tempo hari.

“Eum, Myeon. Kau bilang tak ada perasaan pada Chorong. Tapi ku lihat semakin hari kau semakin menempel padanya” Lay bertanya pada Suho setelah pria tersebut duduk dihadapannya dan Xiumin setelah ia mengerjai Chorong terlebih dahulu. Lihat saja di sisi kantin lainnya ada Chorong yang terus menyumpah serapah Suho.

“Dia itu sedang jatuh cinta tapi tak ingin mengaku” jawab Xiumin kemudian menyupkan nasi ke mulutnya.

“Ck, aku bilang tak jatuh cinta. Dia kan alatku agar jauh dari para gadis genit” Suho mengambil minuman Lay.

“ya!, mulut bisa saja berbohong tapi hati tidak” balas Lay mengambil kembali minumannya.

“Dengar ya adikku sayang, tak akan ada yang tau perasaan cinta itu datang kapan dan pada siapa, mungkin kini kau tak menyadarinya tapi nanti siapa yang tau” nasihat sang anak paling tua.

“Ya ya terserah kalian” Suho acuh tak acuh. Namun ia kembali memandang sudut kantin lainnya dimana Chorong berada. Ketika tatapan mata mereka bertemu Suho tersenyum dan melambaikan tangannya sedangkan Chorong menatapnya tajam sambil mengepalkan tangannya ke udara.

“Haha” kelekar dua orang disamping Suho yang melihat kejadian itu.

***

Hari sudah larut ketika Chorong selesai latihan untuk mengikuti kejuaraan. Peluh membasahi sekujur tubuhnya. Ia mengambil handphone dalam lokernya. Satu pesan dari Chanyeol.

‘Nonna, aku tak bisa menjemputmu. Restoran sangat penuh kasihan ibu. Kau bisa pulang sendiri kan, atau minta tolong dengan Suho sunbae?’

Chorong berdecak, “Kenapa bawa-bawa nama pria itu” Chorong segera mengetik balasan pada Chanyeol.

‘Tak apa, aku bisa pulang sendiri’

 setelah menekan send. Ia meletakan kembali handphonenya, mengambil seragam dan menutup lokernya kembali.

“Hai” Sapa seseorang sambil tersenyum lalu menguap.

“Astaga, Kau membuatku terkejut” Chorong memegang dadanya “Untung saja aku tidak mempunyai riwayat penyakit jantung” omelnya.

“Ck, cerewet sekali. Kau baru selesai?” tanya orang tersebut. Chorong hanya menjawab dengan anggukan. “Kenapa kau masih disini?” tanya Chorong.

“Minseok hyung meninggalkanku ketika tertidur” jawabnya sambil merapikan rambutnya yang berantakan. “Oh” hanya itu balasan Chorong, ia segera meninggalkan Suho untuk mengganti pakainnya.

***

“Kau masih disini?” tanya Chorong setelah ia selesai berganti pakaian. Suho masih berdiri dekat lokernya dengan wajah mengantuk.

“ah, um ya. Tadi temanmu eunwang atau siapalah itu bilang kau tidak dijemput adikmu. Dan dia bilang ada urusan mendadak jd tidak bisa pulang bersama” Suho menjelaskan dengan setengah mengantuk.

“Ck, Eunkwang sialan!” gumamnya. “Minggir, aku mau ambil tas” Chorong menyingkirkan Suho dari depan lokernya.

“Ck, dasar bar bar” Suho segera menyingkir. Chorong segera mengambil tasnya dan berlalu meninggalkan Suho.

“Kenapa kau masih mengikutiku?!” tanya Chorong pada Suho yang berjalan dibelakangnya.

“Eum itu, Minseok hyung mengambil dompetku. Aku tak bisa pulang” melasnya.

“Telpon dia atau siapapun untuk menjemputmu!” titah Chorong. “Batrai handphoneku habis” Suho menunjukan handphonenya. “Ini pakai milikku” Chorong menyerahkan handphonenya, Suho segera menerimanya namun detik berikutnya ia terdiam. “Aku lupa nomor Minseok hyung” ujarnya. “No rumahmu” balas Chorong. Suho segera menekan no telpon rumahnya. “Tak ada yang mengangkat. Mereka semua kemana sih? Ck akan ku pecat mereka semua” Suho marah-marah pada handphone Chorong.

“Ck, berhentilah marah-marah dan jangan berbuat berlebihan!” nasehat Chorong, ia mengambil handphonenya.

“Naik bis saja denganku” tawar Chorong. Ia merapikan kembali tasnya dan berjalan.

“Hah? Tidak tidak. Aku. Naik bis. Tak ada sejarahnya” tolak Suho. “Kalau begitu jalan kaki saja sana!” Chorong meninggalkan Suho.

Mata Suho membola, jarak dari sekolah ke rumahnya lumayan jauh. Lebih parah jalan kaki dari pada naik bis. Ia segera mengejar Chorong yang semakin menjauh. “Ya! Tunggu aku!” panggilnya.

To be continue . . .

Posted in Apink, exo, fanfiction, suho

Tell Me What Is Love #1


Evina93/Chapter/PG 15

Romance, Comedy.

Kim Joon Myeon/Suho (Exo), Park Chorong (A Pink), Rion
” Perasaan tulus lah yang tidak bisa dibeli dengan uang”

Kim Joon Myeon atau lebih dikenal dengan panggilan Suho ini siapa yang tak mengenal dirinya di sekolah ini. Anak dari donatur terbesar sekolah, berotak lumayan namun sayang jarang digunakan, berparas tampan bak malaikat namun berkelakuan iblis. Semua orang tahu dia. Satu hal yang perlu kalian camkan baik-baik ‘JANGAN PERNAH BERURUSAN DENGAN SUHO’ atau kau akan tau akibatnya.

Seperti halnya kali ini, hanya karena seseorang menumpahkan sekotak susu pada seragamnya secara tak sengaja ia menghina habis-habisan orang tersebut. Siapa yang berani menolong? Tak ada. Kalaupun ada esok hari kau akan memberi salam perpisahan pada sekolahmu.

“Sudahlah Suho, kau tidak liat sebentar lagi bel masuk. Selesaikan ini dan segera kembali” perintah Xiumin. Sekasar apapun ia seburuk apapun ia, ia tidak bisa membantah Xiumin. Suho membantah maka ia yang kena hukumannya. Kenapa? Karena Xiumin itu kakaknya. 

Ah, mari ku perkenalkan, Xiumin atau Kim Minseok anak sulung keluarga Kim. Berlaku tenang tidak seperti suho. Memiliki wajah yang baby face. Bahkan banyak yang mengira dia itu junior. Ia sudah lelah memarahi Suho hingga ia mengambil keputusan. Asal tidak keterlaluan aku akan diam.

“Kali ini kau bebas, untung saja Xiumin Hyung berada disini jika tidak” Suho memvuat gerakan memenggal leher. Orang yang menjadi sasaran Suho hanya bisa menelan ludah “Te terima kasih” Suho pun berlalu untuk mengejar kakaknya.

“Kau tidak lelah berlaku seperti itu terus?” Tanya Xiumin ketika mereka berjalan di koridor menuju kelas masing-masing.

“Aku perlu hiburan” Suho menjawab dengan entengnya.

“Hh . . Siapa yang bisa menjinakkanmu sih, kau hanya menuruti perkataanku namun kembali melakukannya” ceroscos Xiumin.

“Kau pikir aku hewan” Suho menggerutu dibelakangnya, namun ia berhenti ketika melihat sosok perempuan berjalan dari arah berlawanan menuju dirinya. “Hyung, sepertinya aku akan membolos. Bye hyung” dan Suho berlari tanpa menunggu reaksi Xiumin selanjutnya.

“Ya! Mau kemana kau?!” teriak Xiumin.

“Suho oppa tunggu” seorang wanita berlari dari arah belakang Xiumin dan berhenti dengan nafas terputus-putus disampingnya.

“Xiumin oppa, Suho oppa akan pergi kemana?” Tanya sang wanita. “Mana aku tau” Xiumin hanya mengedikan bahu dan berlalu meninggalkannya.

“Haha kena kau Suho” Xiumin tertawa puas.

Perempuan tadi hanya cemberut di tempat dan menghentak-hentakan kakinya.

Mari ku perkenalkan seseorang yang bisa membuat Suho kabur terbirit-birit. Namanya Rion. Asing? dia berasal dari Jepang dan baru beberapa tahun tinggal di Korea. Keluarganya lumayan berpengaruh dalam bidang usaha. Ia adik kelas dari Suho dan Xiumin. Mempunyai obsesi besar terhadap Suho. Sehingga Suho membencinya dan memilih menjauhinya. Bukanlah rahasia jika Rion sangat ingin menjadi kekasih Suho.

“Chorong-a pst chorong, Park Chorong bangun” Seorang wanita berusaha membangunkan temannya yang sedang menjelajah ke alam mimpi. Namun yg didapat tak ada tanggapan sama sekali masih saja membaringkan wajahnya pada meja.

“Astaga, aku tak ikut campur lagi” gumam wanita tadi. Jika ini dirumah tak masalah baginya tapi ini sekolah, di dalam kelas, pelajaran guru Jung yang terkenal sangat killer. Matilah kau Park Chorong.

Derap langkah kaki menghampiri meja Chorong, murid lain sudah menunduk dan mengasihani nasib seseorang di meja belakang sana.

setelah sampai pada tempat yang dituju sang guru langsung saja mengetuk meja tersebut dengan penggaris kayu. 

“Kenapa berisik sekali sih!” Chorong membuka matanya awalnya ia akan membentaknya lagi tapi setelah melihat sang pelaku “Pak kau tampan sekali hari ini” ujarnya sambil tersenyum bodoh.

Semua yang didalam kelas tergelak, “Hentikan!” dan kelas pun sunyi seketika. “Nona Park sudah berpa kali kau tidur di jam pelajaranku, apa pelajaranku sangat membosankan hingga membuatmu terlelap?”.

“Apa aku harus jujur pak?” tanyanya.

“Tentu saja”

“Sejujurnya aku tidak mengerti dengan apa yang kau jelaskan, mencerna semua penjelasanmu membuat kepalaku berputar. Jadi ku putuskan untuk menaruh kepalaku diatas meja siapa sangka aku terlelap” tuturnya. Yang lain hanya bisa menahan tawanya. Ada yang mengatakan jika ia ini terlampau jujur ada pula yang mengatakan ia bodoh.

Reaksi sang guru hanya memijat pelipisnya “Nona Park, kau tak bisa hanya mengandalkan keahlianmu saja dalam seni bela diri. Kau juga perlu nilai akademik untuk naik kelas dan lulus. Dan apa ini, kenapa kau memakai celana olahraga dibalik rokmu!”.

“Ini membuatku lebih nyaman pak, kau tahu kan lelaki sekarang banyak yang mesum” ujarnya berbisik pada sang guru. 

“Ya! Bersihkan halaman sekarang juga!” perintah sang guru.

Park Chorong, murid tingkat 2 SHS. Atlit beladiri cabang taekwondo, jadi wahai para pria jangan macam-macam padanya. Berparas manis, namun ganas. Dia malas dalam hal belajar, bukannya tak bisa.

“Kenapa mendadak halaman ini banyak sampahnya sih” Chorong mengambil beberapa bekas minuman botol dan menaruhnya didalam kantung sampah. 

Selesai dengan tugasnya Chorong membawa sampah-sampah itu ke samping gedung sekolah. “Ini melelahkan, kenapa tempat sampah jauh sekali sih” gerutunya. Seperti mendpatkan sebuah pencerahan ia sedikit tersenyum. Memutar-mutar badannya pegangannya semakin erat pada kantung pelastik itu. Dikira sudah cukup kencang ia melonggarkan pegangannya dan mengarahkan ke bak sampah. “Masuklah!” teriaknya.

Namun naas, sebelum menuju bak sampah tiba-tiba saja ada seseorang yang datang dari lorong dekat bak sampah “Ya! Awas!” teriak Chorong. Orang yang diteriaki berbalik melihat yang memanggilnya, matanya membulat, sialnya ia tak bisa menghindar alhasil kantung itu mendarat di wajahnya.

Buk

Dan ia pun terjatuh. Chorong segera berlari menghampiri. “Apa kau baik-baik saja? Maafkan aku” ujarnya dengan mengulurkan tangan membantu orang tersebut berdiri.

“Ya! Kau cari gara-gara denganku huh? Kau tak tau siapa aku?!” marah orang tersebut.

“Aku kan sudah minta maaf. Kenapa kau marah-marah” Chorong menatapnya tajam.

“Kau benar-benar cari masalah. Tak tahu kah kau siapa aku?” pria yang tadi terkena lemparan Chorong berdiri dari keadaan naasnya itu membersihkan seragamnya dan memandang remeh wanita dihadapannya.

“Memangnya kau siapa?” tanya Chorong santai sambil mengusap hidungnya yang sedikit gatal. “Kau tak tau siapa aku,astaga” pria tersebut menghembuskan nafasnya kasar “Baiklah, mungkin kau tak tau Wajahku, mungkin kau tau namaku. Aku Kim Suho” pria itu tersenyum sinis.

Chorong terhenti seketika dari kegiatannya. Dahinya mengerenyit.

‘Gotcha, kena kau’ Suho tertawa sinis dalam hati.

Namun reaksi selanjutnya dari Chorong membuatnya ternganga “Sepertinya aku pernah mendengar nama itu. Ah molla molla. Yang jelas aku sudah minta maaf ok” Chorong mengambil kantung keresek sampahnya tadi dan berjalan menuju bak pembuangan dengan santainya, mengabaikan Suho yang menatapnya tak percaya. 

Selesai membereskan tugasnya ia menepuk-nepuk tangangnya membersihkan debu “Kau masih ingin disini? Kalau begitu aku duluan. Annyeong” pamitnya meninggalkan Suho yang masih memandangnya tak percaya.

Ini tak bisa dibiarkan, Suho mengejar Chorong dengan refleks mencengkram tangannya “Hei!” Chorong yang selalu waspa itupun dengan lihai membalik keadaan dengan memelintir tangan Suho dan menjatuhkannya ke tanah. “Ya ya appo! Appo” rintih Suho. “Kau mau apa huh?” nada ancaman keluar dari bibir gadis itu di dekat telinga Suho, ia masih menahan tangan Suho dibelakang tubuhnya, aura ancaman sudah keluar dari dirinya tak peduli Suho sedang merintih kesakitan.

“Nona!” Panggil seseorang, Chorong mengalihkan atensinya. Aura membunuh yang sebelumnya terpancar terganti menjadi aura musim semi. “Eoh, Chanyeol”.

Chorong buru-buru melepaskan Suho. “Apa yang kau lakukan disana?” tanya Chanyeol dengan memincingkan matanya.

“Eum, tak ada. Sedang apa kau disini? Bukankah ini masih jam pelajaran?” Chorong berusaha mengalihkan topik.

“Harusnya aku yang bertanya padamu, aku disuruh guru Choi mengembalikan ini” ia mengangkat beberapa buku ditangannya. “Oh, akan ku bantu” Chorong berjalan mendekati Chanyeol. Namun sebelum beranjak dari tempatnya ia membisikan sesuatu pada Suho “Kali ini kau bebas” gumamnya dan melanjutkan langkahnya.

“Sini aku bantu, kemana?” tanyanya pada Chanyeol. “Perpus” dan merekapun berjalan beriringan.

Uh, Suho rasa harga dirinya sudah diinjak-injak. Ia memijat tangannya dan punggungnya sendiri “Awas saja kau”.

Chorong dan Chanyeol berjalan beriringan menuju perpus. Chanyeol itu adik Chorong. Mereka hanya berbeda 1 thn. 

“Kau dihukum lagi ya?” tanya Chanyeol, respon dari sang kakak hanya cengirian. “Jangan adukan ini pada ibu” Chanyeol bersmirk ria ” 1 paket makan Siang” ujarnya kemudian. Chorong mendengus, sial adiknya ini. “Arra arra”.

“Ngomong-ngomong nonna, siapa yang bersamamu tadi?” mereka sudah berbelok masuk ke perpustakaan. 

“Annyeong haseo, aku menyerahkan ini saja” ujar Chanyeol dan menaruh bukunya diikuti Chorong pada meja sang petugas.

“Ah baiklah terima kasih” ujar sang petugas.

“Kalau begitu kami pamit, annyeong haseo” mereka menunduk hormat kemudian kembali keluar.

“Pria yang mengesalkan jadi aku sedikit memberi pelajaran padanya” jawab Chorong dari pertanyaan adiknya tadi.

“Kau tak menghajarnya kan?” mereka mengobrol tanpa memandang satu sama lain,fomus mereka hanya jalan di depan.

“Sedikit” jujur Chorong. “Ck, apa temanmu?” “Kau mengintrogasiku?” Chorong sedikit kesal. “Hanya bertanya, siapa dia?” “Jika aku tak salah dengar namanya Kim Suyong,eh Sulong, ah aku lupa” Chorong mengacak rambutnya. “Ah benar Suho, Kim Suho” ujarnya kemudian.

“Oh Kim Suho” tanggap sang adik.

1 detik 

2 detik.

“Mwo, Kim Suho! Nona untuk sementara jauh-jauhlah dari ku. Aku tak ingin terkena maslah” Sang adik berangsur menjauh.

“Memangnya kenapa?” Chorong mengerenyitkan keningnya. Apa hebatnya Suho itu.

“Astaga, kau tak tau siapa Suho Sunbae? Bukankah dulu sudah ku katakan, tak apa kau membuat masalah asal tidak dengan keluarga Kim, kau bisa di tendang dari sekolah ini nonna, dan baru saja kau bilang kau menghajarnya. Astga astga. Tamatlah riwayatmu” Chanyeol memijat pelipisnya sambil mondar mandir.

“Maksudmu Kim yang itu? Aish kenapa kau tak bilang. Pantas saja aku pernah mendengar namanya, ah bagaimana ini?” Chorong mengacak rambutnya.

“Pokonya sementara ini, jangan dekati aku disekolah, annyoung nonna” Chanyeol meninggalkan Chorong yang frustasi disana.

“Ya! Adik macam apa kau ini!” 

setelah jam pelanjaran berakhir, Suho baru memasuki kelasnya. “Yo, kawan dari mana saja?” tanya Yixing kawan sebangkunya.

” Menghindari singa betina dan malah bertemu singa liar” tuturnya yang kali ini sudah menjatuhkan tubuh di bangkunya. “Maksudmu?” Yixing sedikit bingung akan istilah yang digunakan temannya ini.

” Aku menghindari Rion dan sialnya aku bertemu gadis barbar yang melemparkan kantung sampah pada wajahku juga menghajarku” kesalnya. Tapi ia mendengar suara tawa puas dari sebelahnya. “Berhentilah tertawa!” bentaknya.

“Ini luar biasa, siapa gadis itu?” Yixing sangat antusias pasalny baru kali ini ada yang berani melawan teman disebelahnya ini.

“Entahlah, yang pasti tak akan ku biarkan ia hidup tenang” oow, sepertinya ini akan menarik pikir Yixing.

Pagi ini Chorong entah kenapa malas sekali untuk bersekolah. Karena percakapnnya dengan sang adik semalam ia jadi ragu untuk sekolah. Bagaimana jika Suho itu membawa masalah ini lebih lanjut. Ia hanya bila menghela nafas dan berdoa pada sang kuasa agar ia tak bertemu lagi dengan makhluk bernama Kim Suho itu.

“Park Chorong” Panggil seseorang.

“Nde” Chorong membalikkan tubuhnya. Oh tuhan kenapa kau tak mengabulkan permintaanku. Pikir Chorong.

Ya dihadapannya sekarang Suho telah tersenyum iblis menatapnya. Chorong hanya bisa menelan ludah.

“Ah, kau. Selamat pagi. Oh, sepertinya sebentar lagi bel masuk. kalau begitu aku duluan. Annyeong” Chorong melambaikan tangannya dan sudah bersial akan berlari. 

“Eit, mau kemana kau? Urusan kita belum selesai” sayangnya Suho sudah menahan hodie yang dipakai Chorong. Sebenarnya dalam keadaan seperti ini Chorong bisa saja melawan hanya saja ia tak ingin menambah masalah.

“Hehe, memangnya kita ada urusan apa ya?” Chorong menggaruk kepalanya, pura-pura lupa. Itulah idenya.

“Ya kau!”

“Oppa” belum selesai berbicara ada yang memanggilnya. Mereka berdua mengalihkan penglihatan pada sang pemanggil.

‘sial kenapa sekarang’ pikir Suho. Sedangkan Chorong hanya mengerejepkan matanya bingung.

“Oppa siapa dia?” tanya Rion. Ya yang memanggilnya tadi adalah Rion. 

Chorong menunjuk dirinya sendiri “Aku? Oh aku hanya”

“Dia pacarku!” Suho yang semula memegang hodie Chorong beralih dengan merangkulnya.

“Mwo?!” Chorong membulatkan matanya. Rion seperti mendapat hantaman 1000 ton. 

“Daebak!” ujar Xiumin dan Yixing.

Chanyeol menjatuhkan rotinya dan mulut mengang lebar. Yang lain mulai berbisik-bisik. Sedangkan sang pelaku pembuat kehebohan hanya tersenyum bodoh.

Tbc
Hallo, aku balik lagi bawa cerita lain. Entah kenapa saya ingin membuat cerita dari cast ini, semoga kalian suka. Jangan lupa tinggalkan jejak setelah membaca ^^.

Kamsahamida . .